101+ Kata-kata Bahasa Jawa Cinta, Lucu, Keren dan Gokil

101+ Kata-kata Bahasa Jawa Cinta, Lucu, Keren dan Gokil

KATA-KATA BAHASA JAWA CINTA – Jawa merupakan suatu pulau yang terdapat di Indonesia dan merupakan pusat pendidikan dan ekonomi di Indonesia. pulau jawa sendiri memiliki banyak suku diantaranya suku Madura, dayak, batak dll. Banyak orang pingin tinggal di pulau Jawa karena masyarakatnya yang terkenal dengan keramahannya. untuk penduduknya pulau Jawa mayoritas di huni oleh orang Jawa.

Banyak orang yang menggunakan bahasa Jawa untuk mengungkapkan sebuah kata romantis karena bahasa Jawa memiliki daya tarik tersendiri dan sangat banyak peminatnya. Selain itu orang Indonesia juga banyak yang memakai bahasa Jawa sebagai salah satu alternatif untuk mengungkapkan kata-kata cinta.

kata-kata bahasa jawa cinta

Tresno iku kadang koyo kopi ijo, legi ning yo enek pait-paite.

(Cinta itu terkadang seperti kopi hijau, manis tapi ada pahit-pahitnya)

Yen pancen tresno kudune dijogo ora malah ditinggal gendak an karo wong liyo.

(Kalau memang cinta harus dijaga jangan malah ditinggal pacaran sama orang lain)

Aku tanpamu bagaikan es dawet ra diwei gulo.

(Aku tanpamu  bagaikan es dawet tidak diberi gula)

Waiting tresno mergo kerep dijak blonjo reno-reno.

(Mencintai karena mau diajak belanja macam-macam)

Tresno kui kadang koyo wifi selama koe ora ngumbar sandi penghunine yo mung siji.

(Cinta itu terkadang seperti wifi selama kamu tidak mengumbar sandi penghuninya ya hanya satu)

Omonganmu koyo telo, empuk ning nyereti.

(Perkataanmu seperti ketela, halus tapi nyesek)

Tetese grimis karo tetese tangisanmu, iseh jeru tetesen banyu motone wong tuoku.

(Tetesan gerimis sama tetesan tangismu, lebih dalam tetesan air mata orang tua ku)

Ora perlu muni selamat pagi, lek ujung-ujung e kok uneni selamat tinggal.

(Tidak perlu mengucap selamat pagi, kalau ujung-ujungnya kamu ucapkan selamat tinggal)

Jarene armada setia kui menyakitkan, tapi nek jareku kui mbebani.

(katanya armada setia itu menyakitkan, tapi kalau menurutku itu membebani)

Seumpomo diwenehi loro yo panggah tak tompo, diwenehi cidro yo panggah tak trimo, ora dihargai aku yo sadar diri, tapi yen aku wes muni ora peduli senajan koe muni cinta mati, aku mung biso muni hoee,, tangio koe mung ngipi.

(Seumpama dikasih sakit tetap kuterima, dikasih cobaan ya tetap kuterima, tidak dihargai aku ya sadar diri, tapi kalau aku sudah biang tidak peduli meskipun kamu bilang cinta mati, aku hanya bisa bilang Hoee,, Banguun kamu hanya mimpi)

Seumpomo kon mileh kangen op bosen aku pileh bosen, mergo aku bosen lek gak ketemu koe.

(seumpama kamu milih kangen apa bosan aku pilih bosan, karena aku bosan ketika tidak ketemu kamu)

Jaremu lungo tuku sego, lha muleh malah gowo lanangane tonggo.

(katanya pergi beli nasi, lha pulang malah bawa pasangannya tetangga)

Aku nyatu gung iso mempertahankan tapi aku iso soal njogo perasaan.

(Aku merasa belum bisa mempertahankan tapi aku bisa tentang menjaga perasaan)

Matursuwun wis tau gae ati iki nyaman ngantek enek roso wegah kelangan, tapi saiki garek kenangan mergo roso iki wis kabur kanginan.

(Terimakasih sudah buat hati ini nyaman sampai ada rasa takut kehilangan, tapi sekarang tinggal kenangan karena rasa ini sudah terkikis anggin)

Gendang yo gendang, koplo yo koplo, ojo omong tok! ndang buktekno!

(Gendang ya gendang, koplo ya koplo, jangan omong doang! mana buktinya!)

Ketan yo ketan, koro yo koro, aku sayang tenan ojo kok gae loro.

(Ketan ya ketan, koro ya koro, aku sayang beneran jangan dibuat sakit)

Opo ngene iki yen terjebak zona nyaman, ora nek kabar rasane koyo kelangan.

(Apa seperti ini kalau terjebak zona nyaman, tidak ada kabar rasanya seperti kehilangan)

Aku duduk cah romantis sing iso berkata kata manis, nanging aku mung bocah humoris sing iso berkata manis.

(Aku bukan orang romantis yang bisa berkata kata manis, tetapi aku hanya orang humoris yang bisa berkata manis)

Pie rasane kerep dibaperi tapi ora dipacari.

(Bagaimana rasanya sering dibaperi tapi tidak dijadikan pacar)

Susu yo susu, keju yo keju, yen ketemu konco karo mantanmu, bengok ono sing banter, Hooeee kui turahanku.

(Susu ya susu, keju ya keju, kalau ketemu teman sama mantanmu, teriakin yang keras, Hooeee,, itu bekas ku)

Kopi kui ora legi, yen gulo yo legi, lek koe pancen cinta mati, yo ojo mbok larani, mergo loro ati kui ora sepenak turu karo ngipi.

(Kopi itu tidak manis, kalau gula ya manis, kalau kamu memang cinta mati, ya jangan kau buat sakit hati, karena sakit hati itu tidak seenak tidur sambil bermimpi)

Ora perlu janji sehidup semati, sing penting iso bertahan sampek mati.

(Tidak perlu janji sehidup semati, yang penting bisa bertahan sampai mati)

Mungkin aku mung kok anggep payung sing kok parani pas udan terus kok lalekne pas pelangi teko.

(Mungkin aku hanya kamu anggap sebagai payung yang kamu pakai pas lagi hujan terus kamu tinggalkan pas pelangi datang)

Mergo sing nguwei coklat, bakal kalah karo ing nguwei seperangkat alat sholat.

(Karena yang ngasih coklat, akan kalah sama yang ngasih seperangkat alat sholat)

Sing bot kui duduk nglalekne kenangan, tapi ngumpulne tenogo ben iso kuat merelakan.

(Yang berat itu bukan melupakan kenangan, tapi mengumpulkan tenaga biar bisa kuat merelakan)

Ora ciu yo ora vodka, ojo omong I LOVE YOU yen akhire ninggal luka.

(Tidak ciu ya tidak vodka, jangan bilang I LOVE kalau pada akhirnya meninggalkan luka)

Sing tulus kui lebih becik timbang sing mulus, mergo sing mulus iku akeh sing ngelus ngelus.

(Yang tulus itu lebih baik dari pada yang mulus, karena yang mulus itu banyak yang ngelus-ngelus)

Kerjo tak lakoni, duwet tak tabungi, insyaallah tahun ngarep, sholatmu tak imami.

(Kerja aku lakukan, uang aku tabung, Insya Allah tahun depan, sholatmu aku imami)

Tuku sendal neg pasar pare, oleh ninggal ning ojo pas sayang sayange.

(Beli sandal di pasar pare, oleh ninggal tapi jangan pas lagi sayang-sayangnya)

Ojo ninggal sing pasti demi sing mungkin, mrgo kemungkinan gorong mesti dadi kepastian.

(Jangan ninggal yang pasti demi yang kemungkinan, karena kemungkinan belum pasti jadi kepastian)

Delok wayang yo delok wayang, ora usah delok jaranan, yen sayang yo sayang, ojo kok gae dolanan.

(Lihat wayang ya lihat wayang, tidak perlu lihat jaranan, kalau sayang ya sayang, jangan dibuat mainan)

Witing trisno kui jalaran soko kulino, lunture tresno jalaran ono wong liyo.

(Datangnya cinta itu karena terbiasa, lunturnya karena ada orang lain)

Opo awakmu kudu ngrasakne kelangan ben ngerti rasane berjuang.

(Apa kamu harus merasakan kehilangan biar mengerti rasanya berjuang)

Aku mung pengen mbok hargai dudu karo materi, tapi nganggo tresnamu sing ora mbok hianati lan nodai.

(Aku hanya ingin kamu hargai bukan karena materi, tapi menggunakan cintamu yang tidak kamu khianati dan nodai)

Wong wedok kui kudu pinter masak ura kudu pinter macak, mergo sok yen wis rabi sing dibutuhne 4 sehat 5 sempurna uduk bibir bergincu merah merona.

(Perempuan itu harus pintar masak tidak harus pintar dandan, karena besok kalau sudah menikah dibutuhkan 4 sehat dan 5 sempurna)

Mantan kui ora usah musuhan, gae strory oisuh pisuhan, opo ora kelingan mbien tau sesandingan, gae janji setia tekan pelaminan, lek saiki wes pepisahan yowes rasah dadi penyesalan.

(Mantan itu tidak harus musuhan, buat story oisuh pisuhan, apa tidak ingat dulu pernah bersama, buat janji setia sampai pelaminan, kalau sekarang sudah berpisah ya udah jangan jadikan penyesalan)

Iki ati uduk layangan sing kenek kok tarik ulur sembarangan.

(Ini hati bukan layang-layang yang bisa kamu tarik ulur seenaknya)

Iki ati uduk es teh plastikan sing kok cantolne lalu mok tinggalkan.

(Ini hati bukan es teh plastikan yang kamu cantolkan lalu kau tinggalkan)

Opo perlu aku nulis tulian neng koyocabe terus tak templekne batukmu ben koe ngerti rasane cemburu kui panas.

(Apa perlu aku nulis tulisan di koyokcabe terus ku tempelkan ke dahimu biar kamu ngerti rasanya cemburu itu panas)

Sepatu iso nganteni sendal, bambu iso ganteni kayu, tapi ilingo siji ae ora enek sing iso ganteni koe neng atiku.

(Sepatu bisa mengantikan sandal, bambu bisa menggantikan kayu, tapi ingat satu aja tidak ada yang bisa mengantikan kamu di hatiku)

Ora perlu urip mewah lek ujung ujunge ujunge bubrah, cukup urip sederhana asalkan bahagia.

(Tidak perlu hidup mewah kalau ujung-ujungnya rusak, cukup hidup sederhana asalkan bahagia)

Aku paling wedi kelangan awakmu, tapi aku wedi neh lek wakmu kelanagan kebahagianmu.

(Aku sangat takut kehilangan kamu, tapi aku lebih takut kalau kamu kehilangan kebahagiaanmu)

Aku ora njaluk kok celuk sayang, aku mung njaluk awkmu ojo lali sarapan.

(Aku tidak minta kamu panggil sayang, aku minta kamu jangan lupa sarapan)

Yen tak sawang awkmu kui koyo bintang sing indah namun sulit digapai.

(Kalau ku lihat kamu itu seperti bintang yang indah tapi sulit digapai)

Obat ae sing pahit iso marekne mari, mosok awkmu sing manis iso gae aku loro.

(Obat aja yang pahit bisa meredakan nyeri, masak kamu yang manis bisa buat aku sakit)

Mantan karo gebetan kui bedane mung tipis, podo podo abot kelangan.

(Mantan sama gebetan itu bedanya sangat tipis, sama-sama berat kehilangan)

Kalkulator e kadang tau salah mosog kowe uwong ra gelem salah.

(Kalkulatornya kadang pernah salah masak kamu orang tidak mau salah)

Udane awet koyo hubungane awak e dewe.

(Hujanyan lama seperti hubungan kita)

Tresnamu mung sedelo nanging beke lekmu gae loro angel dilalekno.

(Cintamu hanya sebentar namun sifat jelekmu buat sakit hati susah untuk dilupakan)

Mending kelangan timbang panggah kelaran.

(Mending kehilangan dari pada sakit hati)

Soko crito iki aku maleh paham yen tresno kui ora kudu berakhir neng pelaminan.

(Dari cerita ini aku jadi faham kalau cinta itu tidak harus berakhir ke pelaminan)

Mbiyen yo mbien saiki yo saiki, balen yo balen neng ojo panggah dilarani.

(Dulu ya dulu sekaranag ya sekarang, balik ya balik tapi jangan tambah disakiti)

Iki ati uduk parkiran ojo kok gae maju mundur tanpa kepastian.

(Ini hati bukan parkiran jangan kamu buat maju mundur tanpa kepastian)

Yen beras asale soko pari, kisah iki kandas mergo kowe tukang ngapusi.

(Kalau beras berasal dari padi, kisah ini kandas karena kamu tukang bohong)

Jelas aku butuh atimu, butu awakmu, butuh perhtianmu, ora butuh duwitmu.

(Jelas aku butuh hatimu, butuh kamu, butuh perhatianmu, tidak butuh uangmu)

Biyen aku sek betah tapi suwi suwi wegah, mergo sayangmu sing terus berubah.

(Dulu aku masih betah tapi lama-lama ngak mau, karena sayangmu yang terus berubah)

Tuku selang neng toko cino, kadung sayang tibane mung dianggep konco.

(Beli selang ke toko cina, terlanjur sayang ternyata hanya dianggap teman)

Ngenteni tresnamu neng aku koyo ngenteni udan ning mongso ketigo.

(Menanti cintamu ke aku seperti menunggu hujan di musim kemarau)

Koyo ngene rasane wong nandang kangen, nig sing dikangeni gak ngrumangsani.

(Seperti gini rasanya orang nahan kangen, tapi yang dikangeni tidak peka)

Rasa nyaman sing senpurna yo iku lek kowe gelem meluk aku.

(Rasa nyaman yang sempurna ya itu kalau kamu mau meluk aku)

Tangisan sing iso jelasne rasane ati yen lambe wis ora iso ngungkapne.

(Tangisan yang bisa menjelaskan perasaan hati kalau mulut sudah tidak bisa mengungkapkan)

Opo aku kudu tuku susu bebelac ben awakmu muni you ae my everything.

(Apa aku harus beli susu bebelac biar kamu bilang you are my everything)

Sing marai abot omah omah kui ora mergo nyewo MUA karo mbayari KUA ning sing marai abot pie carane aku iso gae awkmu panggah bahagia.

(Yang membuat berat berumah tangga itu bukan karena nyewa MUA sama bayar KUA tapi yang membuat berat gimana caranya aku bisa buat kamu tetap bahagia)

Demikianlah kata kata bahasa Jawa tentang cinta yang dapat Anda simak. Dari sekian banyak kata – kata diatas, manakah yang bisa mewakili perasaanmu saat ini? Ekspresikanlah perasaan anda saat ini dengan memposting kata kata tersebut di sosial media anda dan terimakasih.

Leave a Comment