Cara Menghitung Break Even Point Terbaru & Terlengkap

10 min read

Menghitung-Break-Even-Point-1

Menghitung Break Even Point – Cara menghitung atau mencari Break Even Point (BEP) apakah itu satuan produksi atau nilai Rupee dalam suatu bisnis, pelajari rumus perhitungan yang digunakan dengan contoh di blog Jurnal Mekari.

Sebagai pebisnis, Anda akan sering mengambil keputusan untuk berinvestasi dalam pengembangan pemasaran.

Hitung berapa tahun perusahaan Anda bisa menguntungkan atau tentukan kapan bisnis Anda akan memiliki laba atas investasi.

Oleh karena itu, Anda harus memahami cara menghitung Menghitung Break Even Point titik impas (BEP) dan menganalisisnya.

Titik impas atau nama lain untuk analisis impas didefinisikan sebagai situasi atau titik dalam operasi perusahaan yang tidak menghasilkan keuntungan atau menderita kerugian.

Total keuntungan dan total biaya perusahaan berada pada posisi yang sama atau seimbang, sehingga tidak ada untung dan rugi dalam proses tersebut.

Apa Itu Break Even Point (BEP)?

Titik impas (BEP) adalah titik di mana pendapatan sama dengan modal yang dikeluarkan dan tidak ada kerugian atau keuntungan yang terjadi.

Total profit dan total loss berada pada posisi 0 (nol).

Hal ini dapat terjadi jika perusahaan menggunakan biaya tetap dalam operasinya dan penjualan hanya cukup untuk menutup biaya tetap dan variabel.

Jika hasil penjualan hanya cukup untuk menutupi biaya variabel dan sebagian biaya tetap, berarti perusahaan mengalami kerugian.

Sebaliknya, jika penjualan melebihi biaya variabel dan tetap yang harus dikeluarkan, maka perusahaan tersebut untung.

Menghitung nilai titik impas Menghitung Break Even Point (BEP) sangat penting bagi perusahaan karena membantu Anda mengambil keputusan seperti apakah Anda perlu menaikkan harga produk atau mengurangi biaya operasional.

Selain itu, investor saham juga sering menggunakan informasi ini.

Ketika seseorang membeli dan menjual saham, perhitungan saham dengan metode break even point (BEP) menganalisis kapan waktu yang tepat untuk membeli (bullish) dan kapan harus menjual (bearish).

Manfaat dan Tujuan Titik Impas (Break Even Point/ BEP)

Dalam dunia bisnis, titik impas merupakan tolok ukur penting untuk mengevaluasi kinerja dan kesuksesan perusahaan.

Berikut adalah beberapa manfaat dan tujuan dari titik impas:

Untuk Menentukan Efisiensi Kerja

Titik impas membantu perusahaan mengevaluasi produktivitasnya.

Dengan mengetahui titik impas, perusahaan dapat menentukan bahwa mereka telah mencapai tingkat produksi yang menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutup biaya operasi.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya dan meningkatkan efisiensi operasional.

Untuk Menentukan Berapa Besar Kapasitas Produksi yang Tersisa

Dengan mengetahui titik impas, perusahaan dapat menilai sisa kapasitas.

Mereka dapat menentukan apakah masih ada kapasitas yang tersedia untuk meningkatkan produksi atau menghasilkan produk baru.

Ini membantu perusahaan merencanakan ekspansi bisnis dan pengembangan produk.

Untuk Membantu Permudah Perusahaan dalam Melihat Potensi Keuntungan atau Laba

Titik impas memungkinkan perusahaan memperkirakan potensi laba atau laba yang dapat mereka realisasikan.

Dengan mengetahui titik impas, suatu perusahaan dapat menentukan sasaran penjualan yang dibutuhkan untuk mencapai tingkat keuntungan yang diinginkan.

Ini membantu perusahaan merencanakan strategi pemasaran dan penetapan harga yang tepat.

Untuk Membantu dalam Mengetahui Perubahan Pada Nilai Laba Saat Terjadi Perubahan Harga Produk

Titik impas juga memungkinkan kita memahami dampak perubahan harga produk terhadap nilai keuntungan perusahaan.

Dengan mengetahui titik impas, perusahaan dapat menganalisa dan memprediksi perubahan laba yang terjadi ketika harga produk berubah.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk membuat keputusan berdasarkan informasi saat menetapkan harga dan mengoptimalkan profitabilitas.

Singkatnya, titik impas memainkan peran penting dalam mengevaluasi kinerja perusahaan dan perencanaan bisnis.

Dengan memahami dan memanfaatkan titik impas secara efektif, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi kerja, mengoptimalkan kapasitas produksi, merencanakan strategi pemasaran, dan membuat keputusan yang tepat saat menentukan harga produk.

Konsep Titik Impas

Perhitungan atau kesimpulan dari suatu BEP bergantung pada konsep atau asumsi yang mendasari yang digunakan di dalamnya.

Menurut Susan Irawati dalam bukunya Manajemen Keuangan, beberapa asumsi dasar yang digunakan dalam menghitung titik impas (BEP), sebagai berikut:

  1. Biaya yang terjadi dalam suatu perusahaan harus digolongkan kedalam biaya tetap dan biaya variabel.
  2. Biaya variabel yang secara total berubah sesuai dengan perubahan volume, sedangkan biaya tetap tidak mengalami perubahan secara total.
  3. Jumlah biaya tetap tidak berubah walaupun ada perubahan kegiatan, sedangkan biaya tetap perunit akan berubah-ubah.
  4. Harga jual per-unit konstan selama periode dianalisis.
  5. Jumlah produk yang diproduksi dianggap selalu habis terjual.
  6. Perusahaan menjual dan membuat satu jenis produk, bila perusahaan membuat atau menjual lebih dari satu jenis produk maka “perimbangan hasil penjualan” setiap produk tetap.

Selain itu, ada istilah yang disebut analisis impas, yang merupakan dasar dari semua metode impas.

Peran analisis titik impas adalah untuk mengetahui volume penjualan mana yang akan menghasilkan keuntungan atau kerugian.

Apa Itu Break Even Analysis?

Analisis titik impas adalah metode yang digunakan dalam analisis keuangan untuk menentukan titik di mana pendapatan yang diperoleh sama dengan biaya total sehingga perusahaan tidak mendapat untung atau rugi.

Dalam analisis ini titik impas dihitung untuk menentukan jumlah unit atau pendapatan yang dibutuhkan perusahaan untuk mencapai titik impas.

Analisis titik impas melibatkan perhitungan biaya tetap, biaya variabel, dan harga jual per unit produk.

Biaya tetap adalah biaya yang tidak bervariasi dengan volume produksi atau penjualan, seperti sewa, gaji karyawan tetap, dan overhead.

Biaya variabel, di sisi lain, bervariasi sesuai dengan volume produksi atau penjualan, seperti bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya produksi lainnya.

Dalam analisis ini, titik impas dapat dihitung dalam unit atau pendapatan dengan menggunakan rumus berikut:

  • Cara Mencari dan Menghitung BEP / Break Even Point dalam Jumlah Unit = Biaya Tetap / (Harga Jual per Unit – Biaya Variabel per Unit)
  • Cara Mencari dan Menghitung BEP / Break Even Point dalam Pendapatan = Biaya Tetap / Kontribusi Margin Ratio
  • Kontribusi Margin Ratio = (Harga Jual per Unit – Biaya Variabel per Unit) / Harga Jual per Unit

Dengan menggunakan analisis ini, perusahaan dapat mengetahui jumlah unit atau keuntungan minimum yang harus dicapai untuk menghindari kerugian.

Selain itu, analisis ini membantu perusahaan merencanakan strategi penjualan, mengevaluasi kinerja keuangan, serta mengidentifikasi risiko dan peluang bisnis.

Manfaat perhitungan Break Even Analysis yaitu:

  1. Memberikan informasi banyaknya investasi yang butuhkan agar dapat mengimbangi pengeluaran awal.
  2. memberi margin sebagai langkah pembatas supaya tidak mengalami kerugian
  3. Digunakan secara luas, baik dalam analisa jual beli saham dan menganalisa budget dari berbagai macam project yang dilakukan perusahaan.

Anda juga dapat mencari dan menghitung titik impas menggunakan aplikasi Jurnal Akuntansi.

Komponen dalam Perhitungan Break Even Point (BEP)

Sebelum menghitung nilai Titik Impas (BEP), baik itu satuan produksi maupun rupiah, Anda harus memahami terlebih dahulu komponen-komponen pentingnya:

  1. Biaya Tetap (Fixed Cost), baik ketika perusahaan sedang berproduksi maupun tidak berproduksi.
  2. Biaya Variable (Variabel Cost), Komponen ini bersifat dinamis dan bergantung pada tingkat volume produksinya. Jika produksi meningkat, maka biaya variabel juga akan meningkat.
  3. Harga Jual (Selling Price), harga jual per unit barang atau jasa yang telah diproduksi.
  4. Pendapatan (Revenue), merupakan jumlah pemasukan yang diterima oleh penjual barang.
  5. Laba (Profit) , merupakan sisa penghasilan setelah dikurangi biaya tetap dan biaya variable.

Metode Perhitungan dan Rumus Cara Menghitung Break Even Point (BEP)

Dalam akuntansi, titik impas (BEP) sering digunakan untuk menemukan persamaan di mana biaya yang dikeluarkan untuk memproduksi suatu barang sesuai dengan pendapatan yang diperoleh dalam periode tertentu.

Rumus yang umum digunakan untuk menghitung analisis titik impas (BEP) adalah sebagai berikut:

BEP = biaya tetap: (harga jual per unit – biaya variabel per unit)

Selisih antara penurunan harga jual per unit dan biaya variabel per unit adalah rumus margin kontribusi.

Metode ini dapat digunakan untuk menentukan titik dimana total beban sama dengan total biaya dan jumlah unit yang dikeluarkan.

BEP = biaya tetap: margin kontribusi per unit

BEP tidak hanya dihitung dalam satuan, jika Anda sudah mengetahui berapa unit yang harus Anda jual untuk menutupi biaya produksi, Anda dapat mengalikannya dengan biaya per unit.

Jika perlu dalam rupiah, maka menurut rumus rumus titik impas (kalikan harga dalam satuan), maka:

Valuta BEP = Harga jual per unit x BEP per unit

Setelah Anda memahami rumus untuk menghitung titik impas (BEP) bisnis Anda, Anda juga perlu memahami margin kontribusi Anda.

Margin kontribusi dapat digunakan untuk menentukan seberapa besar laba yang dijual suatu produk dengan mengukur dampak penjualan terhadap laba.

Rumus perhitungannya adalah:

Margin Kontribusi: Penjualan Kotor – Biaya Variabel

Hal penting yang harus diperhatikan saat menghitung margin kontribusi adalah biaya variabel yang dibebankan, baik dalam hubungannya dengan biaya total maupun dengan total penjualan atau penjualan perusahaan.

Dengan menggunakan margin kontribusi, perusahaan dapat memisahkan biaya produksi tetapnya dari keuntungan yang diperolehnya.

Dengan begitu perusahaan mengetahui kisaran harga produk yang akan dijual.

Contoh Langkah Cara Menghitung Titik Impas (Break Even Point / BEP) Secara Umum

Titik impas adalah titik di mana pendapatan perusahaan sama dengan biaya totalnya, sehingga perusahaan tidak mendapat untung atau rugi.

Berikut adalah contoh cara menghitung Menghitung Break Even Point titik impas:

1. Menghitung Biaya Tetap (Fixed Costs):

  • Identifikasi semua biaya tetap yang harus dibayar perusahaan dalam periode tertentu. Contohnya adalah sewa, gaji tetap karyawan, asuransi, dan biaya administrasi.
  • Jumlahkan semua biaya tetap tersebut. Misalnya, total biaya tetap per bulan adalah Rp 10.000.000.

2. Menghitung Biaya Variabel per Unit (Variable Costs):

  • Identifikasi biaya variabel yang berkaitan dengan produksi atau penjualan suatu produk. Misalnya, biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya pengemasan.
  • Hitung biaya variabel per unit produk. Misalnya, biaya variabel per unit adalah Rp 5.000.

3. Menentukan Harga Jual per Unit:

  • Tentukan harga jual per unit produk atau layanan. Misalnya, harga jual per unit adalah Rp 15.000.

4. Menghitung Titik Impas dalam Jumlah Unit:

  • Bagi biaya tetap dengan selisih antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Misalnya, Titik Impas = Biaya Tetap / (Harga Jual per Unit – Biaya Variabel per Unit).
  • Jika biaya tetap adalah Rp 10.000.000, harga jual per unit adalah Rp 15.000, dan biaya variabel per unit adalah Rp 5.000, maka Titik Impas = Rp 10.000.000 / (Rp 15.000 – Rp 5.000) = 1.000.000 / Rp 10.000 = 100 unit.

Dalam contoh di atas, perusahaan harus menjual setidaknya 100 unit produk untuk mencapai titik impas, dan pendapatannya sama dengan biaya totalnya.

Jika perusahaan menjual lebih dari 100 unit, mereka mendapat untung.

Jika perusahaan menjual kurang dari 100 unit, mereka merugi.

Perlu diingat bahwa contoh di atas sederhana dan hanya menggambarkan konsep dasar perhitungan titik impas.

Dalam situasi aktual, perusahaan perlu mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti fluktuasi harga bahan baku, perubahan biaya tetap, dan perubahan harga penjualan untuk menghitung titik impas dengan lebih akurat.

Cara Menghitung Break Even Point (BEP) dengan Contoh Soal

Berikut adalah contoh dan rumus cara menghitung atau menemukan titik impas (BEP) Anda menggunakan studi kasus bisnis UMKM:

Contoh Cara Menghitung BEP Dan Contoh Soal 1

Sebuah perusahaan yang diberi nama “Usaha Gemilang” memiliki data-data biaya dan rencana produksi seperti berikut ini:

Biaya Tetap sebulan adalah sebesar Rp140 juta yaitu terdiri dari:

  • Biaya Gaji Pegawai + Pemilik : Rp75.000.000
  • Biaya Penyusutan Mobil : Rp1.500.000
  • Biaya Asuransi Kesehatan : Rp15.000.000
  • Biaya Sewa Gedung Kantor : Rp18.500.000
  • Biaya Sewa Pabrik : Rp30.000.000

Biaya Variable per Unit Rp75.000.00 yaitu terdiri dari :

  • Biaya Bahan Baku : Rp35.000
  • Biaya Tenaga Kerja Langsung : Rp25.000
  • Biaya Lain : Rp.15.000

Harga Jual per Unit Rp95.000

Mari kita hitung tingkat BEP suatu bisnis dalam Satuan dan Rupee menggunakan rumus berikut

Contoh perhitungan BEP “Proud Business” adalah sebagai berikut:

Titik Impas (BEP) Unit = Biaya Tetap: (Harga/Unit – Biaya Variabel/Unit)

BEP Unit =Rp.140.000.000 : (Rp95.000 – Rp75.000)

= Rp140.000.000 : Rp20.000

= 7000

Jadi, dengan rumus ini, nilai BEP dari contoh di atas adalah 7.000 unit

Break Even Point (BEP) Rupiah = Biaya Tetap  : ( kontribusi margin / unit harga / unit)

BEP Rupiah = Rp.140.000.000 :  (Rp20.000 Rp95.000)

= Rp140.000.000 : 0.2105

= Rp665.083.135

Jadi, dengan menggunakan rumus perhitungan di atas, BEP Rupee pada contoh di atas adalah Rp 665.083.135.

Nah, contoh serupa adalah contoh rumus menghitung Break Even Point (BEP) yang dinyatakan dalam nilai Rupee dan Satuan.

Dapat disimpulkan bahwa untuk mencapai titik impas dengan harga jual 95.000 dong, perusahaan harus mampu menjual 7.000 unit.

Jika volume penjualan tidak mencapai 7.000 unit, maka biaya produksi yang dikeluarkan tidak dapat ditutupi.

Dengan mengetahui kapan suatu perusahaan melewati level BEP, Anda juga dapat menghitung penjualan minimum yang diperlukan untuk mencapai target profit Anda.

Sebagai manajer atau pemilik bisnis, Anda dapat menambahkan laba target ke biaya tetap Anda.

Misalnya dengan target keuntungan per bulan Rp 60 juta maka minimal penjualan yang harus dicapai adalah sebagai berikut:

Rumus perhitungan keuntungan BEP = (biaya tetap + target keuntungan): (harga/unit-biaya variabel/unit)

= (140.000.000 + 60.000.000) : (95.000 – 75.000)

= 200.000.000 : 20.000

= 10.000 unit

Contoh Cara Menghitung BEP Dan Contoh Soal 2

Misalnya, Perusahaan ABC memiliki seorang manajer akuntansi yang bertanggung jawab atas operasi produksi dan persediaan dan dia ingin mengetahui volume penjualan yang diperlukan untuk menutup biaya operasi sebesar Rp.

Biaya operasional dijelaskan sebagai berikut:

Total biaya tetap:  50.000.000

Biaya variabel per unit: 30.000

Harga jual per unit: 50.000

Keuntungan yang diinginkan: 20.000.000

Berikut adalah cara menghitung atau mencari nilai unit Break Even Point (BEP) untuk contoh soal ini: 

BEP = Total biaya tetap : margin kontribusi

= 50.000.000 : (50.000 – 30.000)

= 50.000.000 : 20.000

= 2,500 Unit

Itu berarti perusahaan harus menjual 2.500 unit sebelum merugi dan menjadi tidak menguntungkan.

Bagi akuntan manajer yang mengawasi produksi, poin selanjutnya adalah melakukan perhitungan dalam rupiah atau mata uang lainnya.

Masalahnya adalah semua biaya, baik tetap maupun variabel, harus diukur dalam Rs.

BEP dalam Rupiah = Harga jual per unit x BEP unit

= 50.000 x 2.500 unit

= Rp.125.000.000

Selanjutnya yang merupakan point penting dalam perhitungan analisis Break Even Point (BEP) adalah bagaimana penerapan untuk menghasilkan nilai atau keuntungan unit yang dinginkan.

N unit yang dibutuhkan = (Keuntungan yang diingankan : Margin kontribusi) + BEP unit

= (20.000.000 : 20.000) + 2.500

= 1.000 +2.500

= 3.500 unit

Dengan menggunakan metode menemukan BEP dan analisis titik impas untuk korelasi, manajer produksi ABC dapat mengetahui berapa banyak unit yang harus dijual agar Perusahaan ABC mendapatkan keuntungan yang diinginkan.

Dalam hal ini, Perusahaan ABC harus menjual 3.500 unit untuk memperoleh keuntungan sebesar Rp 20.000.000.

Contoh Cara Menghitung BEP Dan Contoh Soal 3

Sebuah perusahaan menghasilkan dan menjual suatu produk dengan harga jual per unit sebesar Rp 20.000.

Biaya tetap per bulan adalah Rp 200.000.000, sedangkan biaya variabel per unit adalah Rp 10.000.

Berapa jumlah unit yang harus dijual agar mencapai titik impas?

Pembahasan:

  1. Biaya Tetap (Fixed Costs): Rp 200.000.000
  2. Biaya Variabel per Unit (Variable Costs): Rp 10.000
  3. Harga Jual per Unit: Rp 20.000

Langkah-langkah perhitungan cara mencari BEP:

Titik Impas = Biaya Tetap / (Harga Jual per Unit – Biaya Variabel per Unit)

Titik Impas = Rp 200.000.000 / (Rp 20.000 – Rp 10.000)

Titik Impas = Rp 200.000.000 / Rp 10.000

Titik Impas = 20.000 unit

Oleh karena itu, perusahaan harus menjual setidaknya 20.000 unit untuk mencapai titik impas dimana pendapatan sama dengan biaya total.

Jika perusahaan menjual lebih dari 20.000 unit, mereka mendapat untung.

Jika perusahaan menjual kurang dari 20.000 unit, mereka merugi.

Penting untuk diingat bahwa contoh di atas adalah kasus sederhana dan perhitungan titik impas dapat menjadi lebih kompleks tergantung pada faktor lain seperti fluktuasi harga bahan baku, perubahan biaya tetap dan perubahan harga jual.

Contoh Soal Cara Menghitung BEP (Break Even Point) Unit 1

Berikut adalah contoh soal menghitung Titik Impas (Break Even Point / BEP) dalam jumlah unit:

Sebuah perusahaan memproduksi dan menjual produk dengan harga jual per unit sebesar Rp 50.000.

Biaya tetap per bulan adalah Rp 1.000.000.000, sedangkan biaya variabel per unit adalah Rp 30.000.

Berapa jumlah unit yang harus dijual agar mencapai titik impas?

Pembahasan:

  1. Biaya Tetap (Fixed Costs): Rp 1.000.000.000
  2. Biaya Variabel per Unit (Variable Costs): Rp 30.000
  3. Harga Jual per Unit: Rp 50.000

Langkah perhitungan: Titik impas (jumlah unit) = biaya tetap / tingkat margin kontribusi unit Margin kontribusi per unit = harga jual unit – biaya variabel unit

Margin Kontribusi per Unit = Rp 50.000 – Rp 30.000 = Rp 20.000

Titik impas (unit) = Rp 1.000.000.000 / Rp 20.000 Titik impas (unit) = 50.000 unit

Oleh karena itu, perusahaan harus menjual setidaknya 50.000 unit untuk mencapai titik impas dimana pendapatan sama dengan biaya total.

Jika perusahaan menjual lebih dari 50.000 unit, mereka mendapat untung. Jika perusahaan menjual kurang dari 50.000 unit, mereka merugi.

Cara menghitung bep/unit Perhitungan titik impas memberikan informasi penting bagi perusahaan untuk merencanakan strategi penjualan, mengevaluasi kinerja keuangan, dan mengoptimalkan keuntungan perusahaan.

Contoh Soal Cara Menghitung BEP (Break Even Point) Unit 2

Berikut adalah contoh lain cara menghitung titik impas (BEP) dalam satuan menggunakan metode yang berbeda:

Sebuah perusahaan memproduksi dan menjual produk masing-masing seharga 100.000 dong.

Biaya tetap bulanan adalah Rp 2.000.000.000 dan biaya variabel per unit adalah Rp 60.000.

Berapa banyak unit yang harus dijual untuk mencapai titik impas?

Pembahasan:

  1. Biaya Tetap (Fixed Costs): Rp 2.000.000.000
  2. Biaya Variabel per Unit (Variable Costs): Rp 60.000
  3. Harga Jual per Unit: Rp 100.000

Langkah perhitungan: Titik impas (jumlah unit) = biaya tetap / tingkat margin kontribusi unit Margin kontribusi per unit = harga jual unit – biaya variabel unit

Margin Kontribusi per Unit = Rp 100.000 – Rp 60.000 = Rp 40.000

Titik impas (unit) = Rp 2.000.000.000 / Rp 40.000 Titik impas (unit) = 50.000 unit

Oleh karena itu, perusahaan harus menjual setidaknya 50.000 unit untuk mencapai titik impas dimana pendapatan sama dengan biaya total.

Jika perusahaan menjual lebih dari 50.000 unit, mereka mendapat untung. Jika perusahaan menjual kurang dari 50.000 unit, mereka merugi.

Cara menghitung bep/unit Perhitungan titik impas memberikan informasi penting bagi perusahaan untuk merencanakan strategi penjualan, mengevaluasi kinerja keuangan, dan mengoptimalkan keuntungan perusahaan.

Cara Menghitung Break Even Point (BEP) Jadi Lebih Mudah Dengan Aplikasi Mekari Jurnal

Mekari Journal adalah software akuntansi online yang membantu bisnis Anda untuk lebih mudah menemukan dan menghitung Break Even Point (BEP) secara akurat dan akurat.

Dengan Aplikasi Mekari Jurnal Accounting, Anda juga dapat dengan mudah menyimpan catatan kebutuhan akuntansi perusahaan Anda kapan pun dan di mana pun.

Plus, Anda mendapatkan laporan keuangan lengkap yang mencantumkan jumlah penjualan untuk setiap produk, termasuk jumlah pengembalian, penjualan bersih, dan harga jual rata-rata.

Jurnal Mekari tidak hanya mencatat transaksi, tetapi juga menyediakan penagihan otomatis, melacak ketersediaan barang, dan manajemen aset, yang akan membantu pengembangan nilai aset bisnis Anda di masa depan.

Salah satunya adalah inventaris yang lebih efisien melalui fungsi aplikasi inventarisasi.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang jurnal, Anda juga dapat mengakses uji coba gratis untuk mencoba aplikasi jurnal gratis selama 14 hari.

Kesimpulan

Titik impas sangat berguna untuk menganalisis studi kelayakan kegiatan bisnis dalam perencanaan bisnis.

Selain itu, berfungsi sebagai dasar strategis untuk penjualan, seperti penentuan harga barang, pengambilan keputusan, dan metode produksi.

Mengetahui cara menghitung atau menemukan nilai titik impas (BEP) yang tepat dalam bisnis Anda sangatlah penting.

Secara khusus menentukan tujuan penjualan yang harus dicapai untuk mencapai keuntungan komersial.

Informasi ini dapat digunakan sebagai bahan untuk mengevaluasi setiap investasi dalam kampanye pemasaran yang telah dilakukan.

Hal ini karena berkaitan dengan biaya program pemasaran, menganalisis kemampuan perusahaan untuk menanggapi permintaan konsumen akan suatu produk.

Analisis ini menanamkan disiplin untuk membuat keputusan pemasaran dan kemudian memeriksa kemungkinan keberhasilan peluang tersebut.

Sekarang, Anda telah mempelajari rumus perhitungan dan cara menghitung serta mencari Break Even Point (BEP) Satuan Produksi dan Nilai Rupee pada bisnis Anda.

Semoga informasi ini bermanfaat bagi yang membutuhkan dan jangan lupa untuk membagikannya ke sosial media

Jika Anda membutuhkan aplikasi lain, seperti mengelola sumber daya manusia dan perpajakan perusahaan Anda, Anda dapat mencoba produk-produk Mekari yang terintegrasi satu sama lain.

Banyak Cara Riset Produk di Shopee Bisa Buat Jualan

Hallo sahabat matakaca, kali ini kita akan membahas tentang cara riset produk di shopee. Pembahasan kali ini bertujuan untuk kita tau apa aja sih...
Hallomin Min
3 min read

Ingin Jualan Laku Keras!! Berikut Rekomendasi Jualan Online Terlaris…

Jualan Online Terlaris– Hallo sahabat Matakaca.com sebagai di era zaman serba teknologi, kita pasti tidak lepas dari yang namanya online, sekarang kalau mau sesuatu...
Hallomin Min
6 min read

Punya Toko Online, Tapi Namanya Kurang Bagus!! Cara Mengganti…

Cara Mengganti Nama Toko di Tokopedia – Hallo sahabat Matakaca.com sebagai di era zaman serba teknologi, kita pasti tidak lepas dari yang namanya online,...
admin
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *